Kamis, 07 Mei 2015

Saba Baduy Mei 2015 Bersama WPP (Bagian I)

“Semakin sering melakukan perjalanan, akan semakin memperluas wawasan. Bertemu banyak hal juga akan membuat kita lebih mudah bertoleransi dengan perbedaan” – Riyanni Djangkaru

1 Mei 2015

Sekitar pukul 10 kurang saya berangkat ke sekret Pondokan yang berada di Ratu Jaya, Depok. Kali ini saya akan melakukan perjalanan untuk mengunjungi teman-teman yang ada di Desa Cibeo atau lebih terkenalnya baduy dalam. Seperti perjalanan sebelumnya, saya melakukan perjalanan ini bersama teman-teman dari WPP.

Saya, bang Asep, dan bang Dedet berangkat menuju stasiun depok sekitar pukul 11 pagi. Baru kali itu saya tau ternyata para lelaki juga butuh waktu yang cukup lama untuk mempersiapkan segala hal sebelum berangkat, meskipun tanpa dandan. Teeernyaaataaaa~~ 

Sampai di stasiun Depok, kami naik kereta commuter line menuju stasiun Tanah Abang - tempat pertemuan yang sudah disepakati sebelumnya. Berhubung saya belum sarapan, jadi selama di kereta menuju Tanah Abang, saya hanya berdiri sambil menunduk dan mencoba untuk tidur. 

*Shanti, kalo laper ga bisa diajak ngobrol apalagi becanda.

Sampai di Stasiun Tanah Abang, kami bertemu dengan bunda Diah beserta rombongannya alias para keponakan dan temannya keponakan bunda.  
“Bundaaa.... Aku lapaaar.. :'( tau ga bund? Mereka lama banget. Aku tadi nunggu sampe 1 jam. Emang dasar cowo-cowo rempong” curhat saya ke bunda.
Stasiun Tanah Abang ga se-sepi yang saya bayangkan. Disana cukup ramai, khususnya di loket kereta ke luar kota (bukan commuter). FYI: itu kali pertama saya ke stasiun Tanah Abang.
Nunggu yang belum dateng

Setelah 1 jam, bang Asep dan bang Dedet memutuskan untuk  membeli tiket kereta menuju Rangkasbitung, meskipun masih banyak peserta yang belum datang. Dan benar saja, ternyata antrian di loket pembelian tiket menuju Rangkasbitung sangat padat. Mereka  baru bisa membeli tiket kereta setelah 1 jam mengantre dan itu pun harus disertakan KTP asli, bukan fotocopy.
“Tiket kereta yang jam 3 udah tinggal 5 lagi, jadi kita naik yang jam setengah 6”
“Baiklaaaaah, yang penting berangkaaat...”
Ayo nyebrang, keretanya sudah datang anak-anaak...
 Kami berangkat dari Stasiun Tanah Abang menuju Rangkasbitung pukul 17.30 WIB

Akhirnya shanti naik kereta yang kursinya hadap-hadapan lagi. Ya ampun.. jadi terharu.. 

Sempet bingung gitu pas mau naik kereta, nanya sana sini cara baca tiketnya “Ini bacanya gimana sih? Ko pada tau gerbong berapanya?” shanti pun ribet sendiri
“Bang, itu AC nya apa ga kebanyakan ya?” tanya saya ke abang abang sebelah
Keretanya termasuk nyaman, kalo untuk jarak dekat sih ini nyaman banget. Ada COLOKAN di tiap meja. Itu kan kebutuhan primer anak gahol jaman sekarang. AC nya juga kerasa dingin, ga perlu bantuan kipas angin lagi. 

Dari Tanah Abang ke Rangkasbitung cuma butuh waktu sekitar 2 jam perjalanan.
Saat itu langitnya udah gelap, saya duduk di sebelah kiri, jadi ga bisa ngeliat langit senja yang penuh dengan warna biru dan jingga di langit Jakarta.

Di hadapan saya ada satu keluarga yang mau ke Rangkas juga, Ibu, bapak, dan 2 anak kecil. Kakaknya namanya Alisa dan adiknya namanya Bagas. Sampai turun, saya lupa nanya nama ibunya, padahal ibunya sempet nanya nama saya. Maaf ya bu, Shanti mah emang begitu orangnya.
Bagas dan Ibunya
Bagas umurnya 2 tahun, sepanjang perjalanan dia ga bisa diem, bolak-balik terus ke tempat neneknya yang ada di gerbong sebelah. Alissa umurnya 6 tahun, awalnya dia duduk bareng neneknya. Tapi setelah kereta jalan, Alisa ikutan duduk bareng ibu dan bapaknya.
“Sini dek, duduk samping tante aja. Kosong ko” kata saya
Alisa duduk di samping saya sambil ngobrol-ngobrol. Tapi ga lama penghuni kursi samping saya datang. 
“Geser geser..” kata Bang Dedet sambil duduk disamping Lisa
Alisa sempet bengong dan ngegeser dikit ke arah saya, tapi ga lama langsung kabur ke kursi ibunya, sambil nutupin muka pake jaket.
“Yaaah.. dia ngambek”
“De, ga apa, ga usah takut. Om nya baik ko.”  
“Engga mau” jawab lisa masih nutupin muka pake jaket
“Abang sih pake ngagetin segala” omel saya
“Cuma bilang geser-geser ko..” jawab bang Dedet
“De, udah jangan ditutupin mukanya. Omnya baik ko, kalo minta duit juga nanti dikasih deh” rayu saya ke Lisa biar ga ngambek
“Maunya gocap” tiba-tiba Lisa nyeletuk 
“Laaaaah.... dia udah tau duit.” 
“Iya nih, gocap koin..” kata bang Dedet
Lisa ga jawab, dia beneran ngambek sama bang Dedet gara-gara dikagetin. 
Sekitar 15 menit, Lisa ga mau buka jaket yang nutupin mukanya. Sampe akhirnya Bang Dedet pergi.
“Udah, tuh.. om nya udah pergi”
Tapi dateng lagi om yang lain.. Bang MEEETAAAAL... jerengjeeeng... 
Ajaibnya, Alisa ga takut sama sekali sama bang Metal. Hebaat... :D

Sepanjang jalan, saya,  bang metal dan keluarga Lisa ngebahas apa aja yang bisa dibahas. Ibu-bapaknya Lisa juga sempet nanya tentang Baduy, karena kebetulan mereka belum pernah kesana, padahal tiap tahun pulang ke Rangkas. 
“Ini tuh temen kuliah?” Tanya Ayah Lisa
“Oh, bukan pak. Ini temen main aja.. haha” jawab saya
Bang Metal, temen kampus saya? Ahahaaa.... ga kepikiran. 


Selamat datang di stasiun Rangkasbitung

Pukul setengah 8 malam, kami sampai di stasiun Rangkasbitung. Bang Zaenal dan 2 temannya - bang Januar dan bang Hendri - udah nunggu di sana dari siang. Mereka berangkat duluan dari Jakarta.

Ga mau berlama-lama dan emang kebetulan stasiunnya juga udah mau tutup, kami langsung melanjutkan perjalanan ke Ciboleger dengan menggunakan mobil Elf. Perjalanan dari Rangkas ke Ciboleger kurang lebih 2 jam.
Jalan menuju Ciboleger masih rada rusak, berlubang dan berdebu. Debunya sampe masuk ke mobil. 
Joknya udah kaya bahu ya, lama ga di sandarin jadi berdebu gitu.. *eh
Sesuai dengan perkiraan. Kami sampai di Ciboleger pukul setengah 10 malam. 
“Alfamartnya masih buka, saudara saudara....”
Penumpang pun berhamburan menuju Alfamart. 

Di Ciboleger, kami menginap di rumah Pak Jusen, seperti biasanya. Di rumah pak Jusen, ada warung nasi yang buka sampai malam. Kalo pagi, di depannya juga ada toko oleh-oleh khas Baduy, ada asesoris, kain, madu dan lain lain.

Sudah malam, ikan bobo....
    Makan, bersih-bersih, Tiduuur....  


2 Mei 2015
Pukul 5 pagi
Bangun.. bangun... udah subuh..
Bersih-bersih, packing ulang, sarapan..
Foto bentar bareng Bunda sebelum berangkat. 
Mumpung yang lainnya masih pada beberes.. hihi 
“Baju untuk pulangnya ditinggal aja ya. Biar aman. Sekalian sama alat mandinya juga.”
Untuk di Baduy Dalam, pengunjung dilarang memakai perlengkapan mandi seperti sabun, pasta gigi, shampo, juga sabun cuci, karena nanti bisa ngerusak air sungai di sana.

Pukul 8 pagi, setelah perkenalan dan briefing sebentar di ruang bawah, kami melanjutkan perjalanan yang tertunda. Jalan menuju Baduy Dalam.. iya.. JALAAAN.... Yeaaay... 
“Tuh Pak Aja nya udah dateng. Yuk berangkat” kata bang Zaenal
Pak Aja, salah satu warga Baduy Dalam yang tinggal di Desa Cibeo. Beliau salah satu warga baduy dalam yang sudah sering mengantar para tamu yang ingin berkunjung ke Baduy Dalam, khususnya desa Cibeo.




Suasana briefing
Shanti, Mba Ira, Mba Anggi, Bang Inno (abaikan pose orang paling kanan)
  Yuuhuuu.. berangkaaat....!!!

ada yang berubah
Pada perjalanan awal, kami disambut oleh tanjakan yang lumayan, katanya banyak yang semangatnya rada berkurang kalo ngeliat tanjakan pertama ini. Tapi sebenernya ini baru pemanasan. Ini masih awal saudara saudara.. masih ada 4 bukit yang harus dilewatin kalo mau ke Cibeo.

Setelah tanjakan pertama, kita bisa ngeliat gunung Karang - gunung tertinggi di Provinsi Banten - dari kejauhan. Bagi pengunjung yang mau ke Baduy Dalam atau desa Cibeo, ga akan nyesel deh. Meskipun jalannya lumayan jauh dan naik turun bukit, tapi pemandangan disekitarnya bisa bikin kita kagum, meskipun tanahnya kering tapi tetep ada kamu yang bikin semuanya jadi lebih indah.

Di jalan menuju desa Cibeo, kami bertemu dengan beberapa orang baduy dalam maupun baduy luar, yang ingin pergi ke Ciboleger. Bagi pengunjung yang tidak mau membawa tas nya sendiri, di sana juga ada jasa porter atau abang-abang yang bantuin bawain tas dari Ciboleger ke Cibeo. Bisa juga PP, tapi untuk PP biasanya warga Cibeo atau Baduy Dalam. 


Atas: Gunung Karang dari jauh
Bawah : pemandangan dari sekitar ladang




















Kali ini, saya dan bunda terpisah. Jadi saya jalan bersama Zikra, salah satu peserta dari Jakarta, dan bang Gulit. Sepanjang jalan, saya bercerita tentang pengalaman saya dan bang Gulit saat ke Baduy tahun 2013 bersama WPP.

"Oh ya mba, di sini ada danau loh. Danaunya di sebelah kiri, masih banyak yang ga tau kalau di Baduy ada danau, soalnya emang rada ketutupan gitu. Kalo ga tengak tengok juga ga akan 'ngeh kalo ada danau di sebelah kiri." cerita saya
Shanti, Zikra, bang Gulit
Setelah tanjakan ke sekian
Saya dan Zikra terus ngebut supaya bisa ngejer rombongan di depan, karena kebetulan kami di tengah cuma berdua. Rombongan depan dan belakang ga keliatan.

Jalan Teroooooos......
Setelah sekian lama, kami sampai di pemukiman warga, di sana sudah ada bang Metal dan kawan-kawan.
"Yang mau foto, cepetan.. ini batas terakhirnya"
"Lah, udahan? Kan lewatin danau dulu bang" kata saya ke bang Metal
"Danau mah udah kelewat dari tadiiiii!!!"
"LAAAAH...... Zikraa.... Danaunya kelewaaat...!! baru tadi di bahas, kalo ga tengak tengok bisa kelewat danaunya. Zikraaa.. maafkan akuuhhh....." 
Shanti pun merasa gagal jadi pemandu wisata ke Baduy Dalam.

Foto di desa terakhir Baduy Luar
Kalo ga salah nama desanya Kadu Keter, kalo udah lewatin aliran sungai yang ada di sana, pengunjung dilarang mengeluarkan dan menggunakan perangkat elektronik seperti handphone, kamera, dan handy talky (HT) karena sudah termasuk wilayah Baduy Dalam, bagi yang melanggar peraturan adat Baduy dalam, ada sanksi tersendiri atau istilahnya kualat.

Berdasarkan pencerahan dari bang Zaenal, alurnya seperti ini :
Ciboleger >> Kadu Ketug 1 >> Kadu Keter >> Cibeo

Lanjut lagi???
Lanjuuuuuut......

Udah puas foto-foto di desa terakhir dari baduy luar, saya dan rombongan diharuskan menyimpan kamera dan handphone kedalam tas dengan keadaan baterai dicabut, jaga-jaga kalo ada yang lupa matiin alarm hape, jadi ga ngeganggu warga saat di baduy dalam. Alat penerangan sejenis senter boleh dipakai di Baduy Dalam.

Pukul setengah 11, kami harus melewati tanjakan selanjutnya, tanjakan yang cukup tinggi. Saat itu langitnya sangat cerah, ga mendung sama sekali. Saya sempat menghitung langkah saat di tanjakan itu, 15 langkah jalan, 1 menit istirahat. Kalo sanggup ya jalan lebih lama lagi, lebih bagus.. biar cepet nyampe.

Tanjakan ini berhasil bikin saya geleng-geleng dan hampir minta pertolongan ke porter untuk membawakan tas.
"Tidaaak...!! Itu tidak boleh terjadi, Shanti.. tidak boleh!! Kamu pasti bisa... Kamu kuat.. Shanti kuat..!!!" Teriakan dari dalam hati
Setelah tanjakan terjal itu - tanjakan terakhir sebelum desa Cibeo - ada 1 rumah dari suku Baduy Dalam. Disana kami diperbolehkan untuk menumpang istirahat di saungnya. Saya berkenalan dengan 2 orang anak pemilik rumah. Namanya Jarman dan Jarmin, anak baduy dalam masih sangat pemalu,  ga seperti kita yang bahkan kadang malah bikin malu alias malu-maluin *eh. Jarman dan Jarmin sebenernya lagi jualan air mineral 600ml di dalam kardus yang ada di depannya. Tapi mereka cuma ngeliatin saya dan rombongan sambil senyum senyum.
"Jarman rumahnya dimana?" tanya saya
"Di sana" tunjuk Jarman ke arah ladang
"Oh, bukan ini rumahnya?"
"Ini rumah untuk di ladang"  
Shanti mulai bingung.. setelah dipikir lagi... Jaaaadiii, rumah Jarman, Jarmin, Jarni (adiknya yang masih bayi) dan ibunya bukan di tempat yang sedang kami singgahi, rumah keluarga Jarman masih jauh dari sana, teernyata....
"Yuks bang, lanjut" ajak saya ke bang Metal
Kami melanjutkan perjalanan kembali, masih ada tanjakan di depan mata yang harus ditaklukan. Tenaaang, tanjakannya sekarang udah lebih nyantai ko. Ga separah sebelumnya.
"Rombongan dari pesantren ya?" tiba-tiba ada bapak-bapak yang nanya
"Hah?? bukan pak. hhe" 
Peserta wanitanya pake kerudung semua, alhamdulillah ya...

Kali ini jalannya mulai adem, rada lembab dan sedikit berlumut. Kalo jalanannya udah kaya gitu, itu tandanya desa Cibeo udah deket. Setengah jam lagi lah ya...
"Berdua aja, mas?" tanya bapak-bapak yang mau ke Baduy Luar
"Oh engga, masih ada yang lainnya di belakang" jawab bang Metal
"Kirain berdua aja kesini, kaya pengantin baru aja."
Hapaaah??? Ahahhaa...
"Ini mah bapak saya, pak" jawab saya sambil ketawa.
Dari kemarin pertanyaan kenapa ga ada yang beres dah? hahahaaahaa....

Pukul 11.40, saya dan beberapa teman sampai di desa Cibeo. Disana kami menumpang di rumah Pak Aja. Rumahnya tetangga-an dengan rumah Khanif, tempat saya menginap tahun 2013 - pertama kalinya saya mengenal abang-abang di WPP, trip pertama kali bareng orang-orang ga dikenal. Jadi trip Baduy kali ini, bisa dibilang Trip mengenang pertemuan pertama dengan WPP. hihi
(Cerita perjalanan ke Baduy tahun 2013 nya ga ada, karena dulu lagi sibuk latihan jadi guru yang baik dan bijaksana serta rajin dandan di salah satu SMK di Jakarta Pusat)

November 2013
Selisih waktu setengah jam, rombongan selanjutnya datang.
   "Bundaaa....."
Dan pada akhirnya kami dipertemukan kembali
"Bunda udah makan ya?" tanya saya
"Belum, shanti udah ya?" tanya bunda ke saya
"Belum juga bund, aku kira bunda udah makan bekel yang tadi, di jalan"
"Engga shan, aku kira juga shanti udah makan duluan tadi, di jalan"
EEYYAAA... kirain oh kirain..

"Ke sungai dulu yuk bund, sekalian wudhu."
"Hayu"
Obrolan antara 2 wanita pun berlanjut.. Obrolan di sekitar sungai pun penuh dengan kalimat kirain oh kirain. haha...

Sungainya ada di belakang rumah Pak Aja, di sana ada aturannya gitu. Kalo untuk bersih-bersih ke arah kanan. Kalo untuk PUP alias BAB belok ke arah kiri terus rada ke sonoan jangan ke sinian.
nahloh.. bingung ga tuh?

Shalat, makan, ngobrol bentar, istirahat..

"Istirahat dulu, nanti lanjut lagi keliling desa ya."
*bersambung
selanjutnya bisa baca disini


Ini loh mba Danaunya :'(



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

silahkan tinggalkan jejak anda ^.^b

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...