Kamis, 16 April 2015

Gunung Lawu 3.265 Mdpl via Cemoro Kandang, Jawa Tengah (II)


Hullaaaa.....
Ini kelanjutan cerita pendakian saya ke Gunung Lawu lewat jalur Cemoro Sewu, yang belum baca silakan baca disini

Setelah beberapa lama menunggu tanpa ada kabar dari yang ditunggu, akhirnya yang ditunggu datang juga.
Terdengar keramaian yang mendekat dan sinar sinar lampu dari headlamp yang menyorot ke arah kami. 

Mereka datang..
"SELAMAT DATAAAANG....."
"Udah makan belum? Itu masih ada nasi campur sama sop. | Ganti baju dulu gih. | Mau di tenda yang mana?" Tiba-tiba ibu kostan jadi rempong.
Seperti itu lah wanita, cerewet adalah salah satu bentuk perhatiannya.. IYA.. PERHATIAN banget kaaan??? Situ ga ngasih kabar aja tetep ditungguin. Sampe ga jadi muncak loh itu gara-gara belom kumpul semua.. :) (*padahal mager di tenda)

Hari semakin malam, mata ngantuk, anak kostan pada masuk kamar masing-masing. Baiklah, waktunya kami untuk sare alias bobo..

FYI suhu di sekitaran warung Mbok Yem (tenda kami) sekitar enam belas derajat celcius. Masih wajar sih, belum lebih rendah dari 10 derajat. Tapi meskipun ga terlalu dingin, tetep aja saya bersin bersin beruntun sekitar 15 menitan. Cape sih.. tapi ya.. mau gimana lagi. Emang udah bawaan,



5 APRIL 2015

Pukul 5 pagi waktu itu. Bunda Diah udah mulai teriak-teriak bangunin yang lagi pada tidur.
"Banguun... udah jam limaa... katanya mau muncak"
Para wanita keluar kamarnya, menikmati dinginnya udara pagi sambil sesekali gemeteran dan teriak teriak kedinginan dengan anggunnya..
Ayo geraaak...

Emang dasar wanita, yang pertama dipikirin setelah bangun tidur malah masak nasi. Bunda oh bunda...

"Masak nasi dulu Shan, biar nanti pas turun dari puncak ga terlalu lama masaknya." Kata Bunda Diah

Iya juga sih, ga pernah kepikiran untuk masak nasi dulu setelah bangun pagi. Biasanya yang dilakuin cuma masak air aja untuk bikin minuman yang anget-anget.


Sekitar pukul setengah tujuh pagi, kami (saya dan teman-teman penmas) mulai jalan menuju puncak Hargo Dumilah.
Kaki udah terasa kaku, 15 menit awal nafas masih belum bisa teratur, masuk lewat hidung, keluar lewat hidung dan mulut. Ngos-ngos-an parah. Padahal sebelumnya udah ada niat mau ngebut ke puncaknya biar bisa dapet Sunrise, tapi sesuatu yang dipaksakan emang ga baik apalagi tentang hati *eh kaki maksudnya. Kalo kaki keram pas mau muncak apa kabar? yang ada malah gagal muncak nantinya. 

Treknya lumayan sih. Naik naik ke puncak gunung, tapi ga terlalu lama ko. Kalo jalan santai setengah jam nyampe kalo ga salah. Kalo salah, ya maapin..

Sepanjang jalan menuju puncak, matahari terbitnya udah keliatan baguuuuuus baangeeet. 

Dari puncak Hargo Dumilah

Suasana di Puncak Hargo Dumilah diluar bayangan, saya kira puncaknya ga seramai ini. Hebaaat....

Ramainya puncak Lawu saat itu
Kenapa puncak Hargo Dumilah nya rame??
Karena eh karena, hari itu hari minggu dan kebetulan emang lagi long weekend..so... seperti ituh~~

Seperti pendaki pada umumnya, kami hanya foto-foto di sana, sambil melihat lihat keramaian yang ada. Banyak pendaki yang udah nyiapin tulisan tulisan di kertas yang mereka bawa, saya juga sebenernya udah bawa kertas dan pulpen di tas kecil yang saya bawa. Tapi baru kali itu saya males banget bikin "salam dari puncak" entah ya... 

Mohon maaf bagi yang udah minta "salam dari puncak" ga sempet saya bikin. Nanti deh, kalo ke tempat lain saya bikinin tulisan, tapi khusus tulisan "HAPPY WEDDING" aja ya.. yuuhuuuu....

Menikmati indahnya alam dan indahnya kebersamaan bersama teman-teman
Setelah setengah jam diatas sana, saya dan beberapa teman memutuskan untuk kembali ke tenda untuk menyiapkan sarapan untuk para pendaki yang kelaparan.

"Shan, turun yuk" kata Bunda
"Oh iya bund, bentar lagi. Bunda duluan aja"
Bunda pun segera turun bareng Mba Epoy dan Mba Dina. Ga lama setelah Bunda pergi, tiba-tiba saya hilang arah diantara keramaian orang. 

"Ini turunnya lewat mana? kalo nyasar kumaha? atuhlaaaah.. yang lain mana ini? Aku dimanaaaaaa????"
 Perkenalkan, saya Shanti Ratnawati. Usia 22 tahun bentar lagi 23 tahun, saya emang sering ga inget jalan pulang kalo pergi ke tempat yang banyak orang, contohnya pasar atau bahkan juga puncak gunung yang ramenya kaya pasar. Asekian..


Setelah beberapa menit kaya orang ilang, akhirnya saya menemukan Mamang yang masih tertinggal. 
"MAMANG, MAU TURUN GA? Hayu bareng.. aku ga tau jalan pulang" teriak saya dari kejauhan
Ga lama, mamang dateng dan nunjukin jalan menuju tenda kami. Daaan... ternyata.... jalannya emang cuma satu jalur. Ebucet.. ngapain pake panik segala tadi? *tepok jidat orang


Perjalanan turun menuju tenda (Mbok Yem) sekitar 15 menit dari atas. cepet yee... tapi.. tetep kudu hati-hati ya gaeeesss..... ga boleh sradak sruduk kalo turun. Harus bisa ngerem tepat waktu, kalo ga bisa ngerem bisa bisa nyruduk pendaki lain, kan bahaya itu.

Mang Yadi tiba-tiba ada di depan saya, tapi bukannya belok ke tenda si Mamang malah lurus aja. Itu Mamang lupa jalan atau gimana? -____-

"MAMANG... MAU KEMANA?" teriak saya dari depan komplek tenda kami
"Mau kesana.. hayu.."
"BUNDAAA.. NANTI DULU YA. Aku mau kesana dulu..." Teriak lagi ke Bunda sambil lari nyamperin Mamang.
Pagi itu, di depan warung Mbok Yem. Tiba-tiba saya ngerasa lagi ada di rumah :')

Saya lanjut lari ngikutin Mamang yang udah duluan jalan ke...
Oh ternyata ini Puncak lainnya dari Gunung Lawu. namanya puncak Hargo Dalem. Jaraknya ga terlalu jauh dari Mbok Yem dan ga perlu naik-naik ke puncak gunung. 
Hargo Dalem ini merupakan makam kuno yang ada di Gunung Lawu, banyak orang yang ke Lawu untuk ziarah ke sana. Di depan Hargo Dalem juga ada beberapa bangunan semacam rumah yang bisa dijadiin tempat untuk berteduh bahkan untuk nginep. *FYI: Ada pendaki yang pasang tenda di dalem bangunan itu.

Begini tampilan depannya
"Ih si mamang, sugan teh mau kemana" -__-
"Masih penasaran sama bla bla bla, katanya deket sini" *lupa lagi mamang ngomong apa
Itu.. bangunan di ujung sana apa ya?
"Dari mana Shan?" Tanya Bunda pada anaknya *eh
"Hargo Dalem bund, tuh tadi sama Mamang kesana, kaya makam bund" Jawab saya sambil ikutan masak.
Emang itu makam, Shantiiiii.....

Waktunya para wanita masaaak... Ihiy..
Menu sarapan pagi itu:  Nasi, Mie goreng, Rendang, Teri kacang. Juru masak: Bunda dan aaakuuuuh  

Cuma masak mie goreng tapi berantakannya udah kaya masak ape..

Makan bareeeng
 Kelar masak, langsung makan bareng. Kelar makan.. Bersihin alat masak bareng-bareng juga.
Yuk ah beberes, rapi-rapi, packing untuk pulang, dangdos dulu biar geulis.. kerilnya, bukan orangnya. Orangnya mah udah geulis da... *uhuk

Tips kalo udah kehabisan air, tapi alat masak dan makannya pada kotor adalah dengan menggunakan tisu basah. Di elaaaap sampe lumayan bersih, masukin ke tempatnya atau plastik, baru deh masukin keril.

Packing dulu sampe rapi
Sebelum melanjutkan perjalanan, mari kita foto bareng
Namanya dari kiri atas ke kanan : *sebutin nama mereka dalam hati
MARI TURUN GUNUNG!!!
Hayu ah, udah siang..
Kami memulai perjalanan turun menuju pos Cemoro Kandang sekitar pukul 10 pagi. Sama seperti saat berangkat, saya dan bunda ikut nyelip di rombongan depan. Biar cepet nyampe, kan kalo nyampe duluan istirahatnya bisa lebih lama.. Okesip.
"Buuunddd... bareng..."
*Beberapa menit kemudian
Laah... ada tanjakan?? kirain ga nemuin tanjakan lagi

Jalur menuju Cemoro Kandang emang ga melulu turunan. Ada lah tanjakan dikit dikit mah. Tapi.... pemandangan di sekeliling jalur turun emang keren abizzzz.... Bagus binggo kalo kata anak jaman sekarang mah. 


Untuk jarak dari Mbok Yem ke Pos 5 ga terlalu jauh, hampir sama dari Pos 5 ke Pos 4. Ada salah satu pos yang tempatnya luas dan enak banget untuk berjemur disana. Tapi disinilah rintangannya, saya harus nahan diri untuk ngeluarin kamera. Soalnya kalo kamera udah dinyalain dan mulai foto sekali, biasanya bakal makan waktu yang lama. Dan bisa-bisa target yang udah di sepakati ga bisa tercapai. Jadi, untuk kesejahteraan bersama, ga ada foto-foto Plang-nya.

Setelah 1 jam jalan, pemandangannya berubah, udah ga keliatan lagi bukit bukit di sebelah kanan, sekarang giliran pohon-pohon dan akar yang ada di sekitar jalur. Turuuun... turuuun.. turuuuun....
"Mau jalanan yang muter atau jalan pintas" kata Egi
"Jalan pintas boleh, udah pake celana jas ujan ko, jadi udah siap sosorodotan"
Shanti: wanita yang katanya suka naik gunung, kalo turun gunung emang lebih seneng sosorodotan

Dan Egi pun menunjukan jalannya. 
Untuk turun ke Cemoro Kandang, selain jalurnya dikelilingin pemandangan yang indah binggo, juga banyak pertigaan atau perempatan macam jalan raya, tapi bedanya disana ga ada lampu merah. Jadi kudu hati-hati juga, kalo salah jalan bisa bisa malah muterin bukit yang lumayan jaaauuuh.. katanya, Jadi, tetap dalam barisan ya, bung :)

Penunjuk arah biar rombongan belakang ga salah arah
made by me and bunda
Calana kotor gara-gara sosorodotan sepanjang jalur
Pukul 11.50, kami sampai di Pos 3 Cemoro Kandang.
Beda sama jalur Cemoro Sewu, kalo lewat Cemoro Kandang ga ada warung sama sekali di tiap posnya bahkan orang jualan aja ga ketemu. 

Sebelum pos 3, ada mata air, namanya Sendang Kahuripan. Di situ kita bisa ngisi lagi botol air yang udah kosong. Lumayan lah untuk minum selama perjalanan ke Basecamp Cemoro Kandang

Di Pos 3 ini, kami istirahat sebentar sambil makan siang. Makan aja deh sisa makanan yang ada di tas, dari pada kelaperan sepanjang jalan. 

Disini Bang Dedet dan Bang Bari udah jalan bareng, hmm... maksudnya udah nyusul rombongan kami yang tadinya duluan. Sebenernya Bang Bari lagi kurang sehat, tapi dia tetep semangat sampe bisa nyamain langkahnya Bang Dedet. Hebaaat.... salut deh sama Bang Bari :)


Personil bertambah:
Egi, Bang Ino, Bang Ochid, Bang Ramelan, Bang Sandy, Bang Purwa, Bang Opik, Bang Nahar, Bang Dedet, Bang Bari, Bunda, dan saya (Shanti)
Rame yeee... 
Tetep bisa selpih sukaesih
Kami istirahat sekitar 15 menit, kebetulan kabut mulai naik dan udara kerasa dingin, jadi emang kudu lanjut lagi.  Ayo gerak.. 
"Itu kenapa kotor gitu celananya?" Bang Dedet bertanya
"Abis main perosotan dari atas" Shanti menjawab
Jalan.. jalan.. jalan..
Dikarenakan terjadi percakapan yang mengatakan bahwa jalan muter sama cepetnya kaya jalan pintas yang terjal dan licin itu, maka kami memutuskan untuk mengikuti jalur yang wajar alias ga lewat jalan pintas yang licin. Dan... bener aja, emang ga beda cepetnya. huh hah .___.

Pukul 12.40 
Kami istirahat lagi, sekitar 10 menit-an. 
Kaki udah kerasa capek nya. Muka orang yang saya foto juga udah ga senyum lagi, tapi malah kaya orang yang lagi meratapi nasib sambil mikirin keluarga di rumah. ehtapi itu rindu keluarga atau rindu nasi? hmm... ahsudahlah.

Mereka mulai lelah, so do I
Lanjut lagi?
Lanjuuuut...!!! *angkat keril


Pukul 14.39
Akhirnya sampe juga di Pos 1

Sebelum sampe ke Pos 1, pikiran kami rada ga bener. Dari jauh atap bangunan di Pos 1 udah keliatan. Satu yang kami fikirkan, WARUUUUNG.....
"Pokonya mau beli teh manis anget"
"Mau basoooo"
mau ini mau itu... pokonya jajan lah "eh, uangnya dimana ya?"
Semuanya udah kangen banget sama jajan. 
Tapi betapa sedihnya kami saat tahu bahwa kenyataan tidak sesuai dengan harapan. Bangunan itu bukan warung! itu cuma bangunan kosong. kosong... kooosoooong....
Sakit..hati adik, bang.

Kalo masih sempet foto nyelpeh itu artinya masih ada sisa semangat

Di pos 1 kami istirahat lagi, tapi ga lama. Ya cukup lah umtuk minum dan makan ager sebiji mah.

Berhubung lagi ngejar kamu waktu, kami melanjutkan lagi perjalanan menuju Basecamp Cemoro Kandang. Sebelum jalan, tiba-tiba bang Gulit dan bang Abi dateng. Wuiihiii... tambah lagi personelnya.
Tapi mereka istirahat bentar di pos 1.

Jarak dari Pos 1 ke Basecamp Cemoro Kandang ternyata ga deket, mayan lah yaa. 
Ditengah perjalanan, kaki udah mulai ga bisa diajak kompromi. Tapi mau gimana lagi, kalo kakinya di manjain dan ga mau maksa diri untuk jalan, engga ada juga yang mau gendong sampe Basecamp -__-
Ngana mau dimari sampe malem? *kata saya dalam hati

Yuk ah.. itung langkah. 
Ternyata eh ternyata kaki Egi juga rada ngambek gegara belum nyampe Basecamp. Katanya cara satu-satunya ya emang paksa jalan aja, nanti juga sembuh sendiri tuh kaki.
Baiklah.. Ayo semangat!

Jalannya landai landai tapi panjang gitu. Saya dan Bunda udah rada pisah, Bunda bareng Egi, sedangkan saya ngejer Bang Dedet. Iya, ngejer...bukan bareng -__-
"Bang pelanan"
"Bang tunggu"
"Bang masih jauh ga?"
Terus terus manggilin orang yang ada di depan.
Bang Dedet :  kalo udah jalan duluan ga pernah nengok ke belakang, kudu dipanggil dulu baru nengok dan nungguin orang di belakangnya. 


Pukul 15.30 kami sampai di Basecamp Cemoro Kandang. Alhamdulillah.. nyampe jugaaaaaa..
Semangat banget deh pendakian kali itu. Naik 11 jam, turun 5 setengah jam. :)

Photo taken by Bang Ino
Meskipun target nyampe basecamp kelebihan 1 setengah jam, yang penting masih siang dan pada sehat semua. 

Buka sepatu, buka kaos kaki.. woilaaa.... wewangian dari kaki pun sudah sampai ke hidung.
Kaki ku ternyata bauuu... 

Di Basecamp Cemoro Kandang, ada beberapa toilet yang bisa dipake untuk bersih bersih badan setelah turun gunung. Selain ada toilet, ada juga Musholla. 
Suasana di jalan raya deket Basecamp itu kaya suasana di Puncak, Bogor. Banyak kendaraan yang parkir di depan rumah makan yang berjejer di pinggir jalan. 
Kalo laper, tinggal nyebrang dan milih mau makan apa dan dimana.

Sambil nunggu rombongan yang lainnya, kami pun bersih bersih dulu. Setelah bersih-bersih, lanjut dangdos ambeh geulis.

"Shan, makan yuk. Nanti abis makan cari oleh-oleh"
"Oke Bund.. siap"

Jawa Tengah - Jawa Timur
Alhamdulillah.. dari berangkat sampe pulang saya masih tetep semangat. Masih bisa senyum dan bikin orang lain senyum juga. 
Jarak Basecamp Cemoro Kandang ke Basecamp Cemoro Sewu cukup deket, tapi ga deket-deket banget. Katanya sih sekitar 200 meter. Disepanjang jalan dari Cemoro Kandang ke Cemoro Sewu banyak pedagang pentol. Berdasarkan pengamatan sih, mungkin itu semacam bakso kecil ala cuanki gitu. 

Bagi yang mau beli oleh-oleh dari Lawu, lebih baik carinya di Basecamp Cemoro Sewu, soalnya disana lebih banyak pilihannya.

"Bund, aku ga nyangka.. Ternyata aku bisa. Makasih ya Bund" 
Groufie di Gunung
Promise me, you will always remember :
you are braver than you believe, stronger than you seem, and smarter than you think


6 April 2015, Perjalanan pulang menuju Depok
Kami sampai di Depok pukul 12 siang. Berangkat dari Tawangmangu sekitar pukul 10 malam.

Ini bukan tentang siapa menunggu siapa dan dimana. Tapi bisakah kita mencapainya sambil menikmati prosesnya bersama? - SR-



* Terimakasih untuk teman-teman yang sudah menjadi bagian dari cerita kehidupan saya. Semoga kita masih bisa bertemu dan terus menjalin silaturahmi. 

Perjalanan ini disponsori oleh Wisata Petualangan Pondokan :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

silahkan tinggalkan jejak anda ^.^b

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...