Kamis, 09 April 2015

Catatan Pendakian Gn. Lawu 3.265 Mdpl via Cemoro Sewu Jawa Timur (I)

2 April 2015

Once a year, go someplace you've never been before - Dalai Lama



Jantung dag dig dug.. 
Nanti malem mau berangkat ke Jawa Timur, pertama kalinya pergi ke luar Jawa Barat. 
Persiapan udah lumayan mateng sih tinggal di cek en ricek lagi aja.. 
Hubungin sana sini dulu kali aja ada yang lupa kalo nanny Shanti mau pergi jauh. 
Anter-anterin pesenan galon dan ngambil pesenan siomay dulu, supaya pas di jalan ga ada omelan-omelan lewat telpon gegara pesenan galon belom dikirim.


Sorenya, terjadilah percakapan antara mamah dan saya:
"Shanti, sini deh.. mamah mau tanya, sebenernya kamu mau kemana sih?" tiba-tiba mamah interogasi
"Hmm.. mau ke perbatasan Jawa Tengah - Jawa Timur mam"
"Jauh amat.. mau camping lagi?"
"Hah? iya mam.. banyakan ko. ada 30 orangan"
"Naik apa? kumpul dimana? siapa aja?"
"Naik bus, mam. Bareng temen yang dulu ngadain baksos itu loh yang di deket GDC.."
"Oh.. ya udah, hati-hati. Kalo berangkat tuh ngabarin ke rumah. Ijin juga ke papah, teteh-teteh juga kasih tau."
"Iya mam...." ^-^ asik dah... beneran diijinin..

Ihiiiiiiiy......

saya pun langsung beberes dan berangkat ke tempat meeting point, di daerah Ratu Jaya, Depok... kesonoannya GDC tuh, ga jauh dari Dipo kereta.

Pukul 8 malam saya sudah sampai di sekret (sebutan untuk sekretariat Pondokan), dan ternyata baru 4 orang yang ada di sana dan pastinya itu panitia, lah sepiiii....  -__-"

Hari semakin malam, dan sekret pun makin ramai.. panitia dan peserta udah lengkap, tinggal nunggu bus yang bakal nganterin kami ke tempat tujuan.

tanggal 3 April 2015 pukul 1:32 WIB
kami baru berangkat dari Depok
Mau kemana kita???
Ke Gunung Lawu....!!!!

Gunung Lawu adalah salah satu gunung api (sekarang udah ga aktif) yang ada di perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Timur. Gunung ini punya tiga puncak, yaitu puncak Hargo Dumilah, Hargo Dalem, dan Hargo Dumiling. 

Untuk pendakian kali ini, panitia dari WPP memilih untuk berangkat lewat jalur Cemoro Sewu di Sarangan, Jawa Timur, lalu turun lewat jalur Cemoro Kandang di Tawangmangu, Jawa Tengah.
Awalnya sempet takut gitu mau ikutan ke Lawu, tapi karena kebetulan saya juga termasuk panitia, jadi daripada ditolak cuma gara-gara takut sama cerita cerita mistisnya, mending ngikut. Kapan lagi bisa naik gunung bareng orang-orang sebanyak itu. Tinggal duduk manis di dalam bus sampe tempat tujuan.

Estimasi perjalanan sekitar 15 jam dari Depok, tapi karena satu hal yang bener-bener di luar dugaan, waktu perjalanan Depok - Sarangan jadi 24 jam... saya ulang ya.. dua puluh empat jam. iya.. segitu... Padahal kondisi jalan ramai lancar -____- bener-bener dapet pelajaran deh.

pagi hari di dalam bus

Tapi meskipun ngaret parah, ada aja cerita lucu yang nyelip.
Pas di Solo, kernet busnya nanya jalan ke orang di pinggir jalan, tapi ternyata orang yang ditanya itu lagi mabok berat...Hastaga..... mungkin dia kurang kemping *geleng geleng

"Mas, kalo ke Tawangmangu ke arah mana ya?"
Mas yang ditanya diem bentar
"hah? Tawangmangu?? Tawangmangu.. ya.. Tawangmangu.." Nada orang mabok. 
Saya rada lupa kalimatnya, yang hafal dan mirip banget kalo niru orang mabok itu cuma bang Ino salah satu peserta penmas.


4 April 2015

Setelah perjalanan yang cukup menguji kesabaran, akhirnya kami sampai di Cemoro Sewu, Sarangan, sekitar pukul 1 malam. Udaranya udah kerasa dingin, jalanan juga sepi. Tapi parkiran Cemoro sewu masih banyak kendaraan. Artinya hari itu banyak pendaki yang lagi di atas atau baru nyampe juga sama kaya rombongan kami.

Ucapan selamat datang dari semesta
Berdasarkan kesepakatan, kami memutuskan untuk melakukan pendakian pada pukul 6 pagi. Jadi, kami masih punya waktu untuk tidur sebentar (padahal di bus udah banyak tidur), makan, shalat, mandi kalo sanggup, dan 'nyetor' dulu biar pas naik ga nyimpen sampah di perut, :D

Warung tempat kami singgah
 Sekitar pukul 5 pagi, kami sudah mulai beberes. Ada yang shalat, bersih-bersih, nongkrong di WC biar bisa ngeluarin sampah di perut, packing ulang, dan foto-foto.

Sebelum berangkat, di absen dulu
Foto dulu di Pintu masuk
Pukul 6 pagi, kami memulai pendakian gunung Lawu. Harga tiket masuk di Gunung Lawu cukup murah, hanya Rp 10.000,- (sepuluh ribu rupiah.. ga pake perak) 

Yuuuuhuuuuu.... Mari berangkaaaaaat... Jangan lupa baca doa.
Di awal perjalanan, gunung Lawu berhasil banget bikin saya kagum. Indahnya udah dari awal.. 

Pos bayangan sebelum pos 1

Jarak dari pintu masuk Cemoro Sewu ke Shelter 1 tidak terlalu jauh, dan jalannya lumayan enak.. belom kerasa lah capek dan hausnya...

Di shelter ini kami istirahat sebentar sambil sedikit foto-foto dan ngobrol-ngobrol biar ga kaku kaya sepatu baru.

"Yuk, yang mau lanjut" 
Istirahatnya udah cukup, kami lanjut jalan lagi, Kebetulan untuk pendakian kali ini posisi saya termasuk di depan bareng beberapa teman lainnya. Kalo ga salah, ada Egi, Mang Yadi, Bunda, bang Sandy, Bang Purwa, Bang Ramelan, Bang Dedet.

Jalan terooooos.... 
sampe nyampe di Pos 1.. Nah, jalannya udah rada naik nih ke Pos 1
Untuk pendakian gunung Lawu via Cemoro Sewu, kita ga akan kelaparan.. karena ada aja yang dagang di tiap posnya. Tapi kalo mau ngirit duit, ya kudu siapin bekel mateng dan mentah dari awal.

Pos 1 Wesen wesen bikin mesem mesem
 Di pos 1, udah ada yang jajan-jajan gorengan gitu.. Ga mau terlalu lama sendiri disana, kami lanjut lagi jalan ke Pos 2. Personil bertambah.

Nah... udah kerasa nih naik gunungnya, beneran naik.. bukan jalanan landai mulu. Hutan tapi.. ya hutan sih. Tapi... ya gitu deh,..

Lagi nyari batu ya? Jalannya nunduk mulu -_-
Egi, Shanti, Bang Dedet, Bunda Diah
Ditengah perjalanan menuju pos 2, tiba-tiba kami menemukan batu besar. Bukan batu untuk di gosok, tapi batu untuk dipanjat dan popotoan diatasnya...

ada Egi, Bang Opik, Bang Elan, Bang Opik, Bang Bari, Bang Purwa,
Bang Sandy, Mang Yadi, Bunda Diah, dan saya.. rame ye...
kalo ga salah yang fotoin Bang Ochid
 Ga jauh setelah batu itu, tiba-tiba ada yang berhasil bikin saya takjub.. heboh sendiri ngeliat pemandangan di depan mata yang baru kali ini saya liat.
Ini beneran lukisan Tuhan... 
Masya Allah....

Ini keren choooy...
 Sampe di pos 2. Lagi-lagi ada warung yang udah nangkring disana. 
Di Pos ini saya memutuskan untuk makan bekal yang udah saya bawa dari bawah, nasi putih + telur ceplok cuma Rp 4.000,- (empat ribu rupiah). Perut saya emang udah berisik dari tadi, dari pada nanti sakit mending makan dulu. 

Suasana di kota santri pos 2
 Selamat makaaaaaan..... *tiba-tiba banyak yang teriak nawarin teri kacang
"LAAAH.... TELOR GUE MANA?" Bang Ino teriak
"tuhkan... udah jadi ayam itu telornya"
"Ah.. parah banget"
"Lagian elu juga sih bang, pake ribet segala. yang lain minta ceplok telor lu malah minta telur dadar"
dan semua orang pun memberikan sorakan yang meriah kepada Bang Ino (*perhatian.. ini hanya kisah adaptasi)

Hingga sekarang, misteri telur dadar pun belum dapat terungkap .____.
Di pos 2 kami istirahat cukup lama.. dan berhasil bikin kaki rada kaku lagi gara-gara kelamaan duduk.

Lanjut lagiii....
"Bund.... bareng..." teriak saya
Personilnya masih sama.. Kali ini saya bener-bener lagi latihan jalan cepet. Karena biasanya kalo naik gunung selalu santai. 

Perjalanan menuju pos 3 semakin kerasa naik gunungnya. Naaiik..naaiiik..ke puncak gunuung.. tinggiii.. tingiiii.. sekalii...

Jalan menuju pos 3 ada beberapa yang sampingnya ada pegangan, beberapa temen sih nyebutnya jembatan. Padahal itu cuma pegangan kalo naik tangga, dan saya masih belum bisa nerima kalo itu disebut dengan jembatan.
Untuk tahap ini, kami lebih sering istirahat dan duduk-duduk santai dan bahkan tidur sebentar di jalur. Lumayan lah, tenaga udah rada terkuras dan panas matahari nya juga udah mulai kerasa.



Bunda diah dan saya.. ayo wanita.. tetap semangat..!!!

Di tengah perjalanan, kami sempet ketemu sama satu kelompok yang entah mereka berasal darimana. Tapi kemungkinan sih dari daerah Jawa, soalnya mereka ngobrol dan ngelawak pake bahasa Jawa yang bener-bener ga bisa saya cerna -___-

Tenaga udah kembali lagi, istirahatnya udah cukup. Mari melanjutkan lagi....


Untuk pos 3 dan pos 4, saya sudah rada males ngeluarin kamera untuk foto-fotoin plang penanda. Karena emang kami engga istirahat terlalu lama disana.
Inget kata bunda "Jam 2 siang udah nyampe atas ya"
Hebat deh bunda kalo udah ngebahas target pendakian... ^^

Berasa lagi di maaanaaaaa... ^^
Saya hampir ga sadar kalo udah sampe di pos 4, karena plang penandanya emang ga langsung keliatan. Saya malah fokus sama pemandangan di sebelah kanan jalur, ini terlalu bagus untuk dilewatin..
Di sini, ada beberapa pendaki yang foto-foto.. bahkan kemarin sempet nunggu mereka kelar foto dulu baru bisa foto di pinggir jurangnya.

"Ga nyesel deh ke Gunung Lawu"

Udah selesai foto-foto, kami lanjut jalan lagi ke pos 5 dan kalo bisa muncak sekarang.. ya muncak deh.
Nah, ke pos 5 jalannya ga terlalu lama. Bahkan kami sempet ga percaya kalo udah sampe di pos 5.
Pos 5 ini termasuk luas, disana ada 2 warung sebelah kanan dan kiri jalur. Sama kaya warung-warung di pos sebelumnya, mereka nyediain minuman dan makanan ringan juga nasi + lauk. Kalo mau istirahat bentar juga boleh, lumayan lah ngelurusin kaki bentar.

Isi perut dulu, dimari.. sekalian nunggu temen yang lain yang masih ketinggalan. Kali aja ada yang mau ngikut bareng lagi.

Ga lama, ada beberapa teman yang datang. Kami juga udah selesai ngisi perut.
So... lanjut jalan lagi yuk...

Dari pos 5 kami lanjut lagi ke warung Mbok Yem, wanita paling terkenal di gunung Lawu. Gimana engga, Mbok Yem udah lama banget jualan di atas gunung.

Sepanjang jalan kenangan menuju warung mbok Yem, kami di suguhkan lagi pemandangan iiinddaaaaaah bangeeeeet... susah deh kalo di jelasin pake kata-kata mah. Bahkan lewat foto aja belom cukup..

Bareng Mamang, di foto oleh Bang Egi
(Padahal Egi lebih muda, ini hanya untuk menyamarkan usia saya)

Bareng Bunda, yang selalu bikin saya semangat lagi kalo udah cape jalan
Di tengah perjalanan menuju warung Mbok Yem, ada mata air namanya Sendang Drajat. Di sana kita bisa isi lagi botol air yang udah kosong. Lumayanlah untuk bekel masak dan wudhu nanti. Di sekitar mata air itu juga ada beberapa goa yang bisa dipake untuk nge-camp sama pendaki.

Ga lama, kami sampai di dekat warung Mbok Yem. Disana kami memutuskan untuk mendirikan tenda tepat di samping warung Mbok Yem (rada belakang lah ya..)

Tempatnya lumayan enak, katanya sih dari tenda bisa langsung ngeliat sunrise gitu. Bagusnya sama aja kaya liat sunrise dari puncak. 

Proses mendirikan tenda
Perjalanan dari pintu masuk sampai di Mbok Yem kami tempuh dengan waktu 11 jam. Ya... termasuk lama sih, tapi yang penting selamet sampe tujuan dan ga ada yang ngedrop. 

Masih semangaat???? MASIIIIIH.......
Tenda udah berdiri cantik, kami pun langsung mengeluarkan perbekalan yang mau dimasak untuk jadi menu makan malam. 

Menu malam ini, di kontrakan petak tiga :  
>Nasi  Sayur Sop
>Siomay goreng
>Teri Kacang
>Sosis goreng
>Dendeng

Dipersembahkan oleh: Egi, Bunda, Shanti.. (cuhiyee... masak juga..)


Hari mulai gelap, perut lapar, udara kerasa dingin. Tangan juga udah rada beku beku gitu megang pisaunya.

Sekitar pukul 7 malam, kami mengadakan dinner di bawah sinar rembulan dengan bantuan cahaya dari headlamp.

"Sop nya udah jadiii..... Mari makaaaaan...."
Sebelum saya cicipin ternyata ada kupu-kupu yang udah nyobain sayur sop buatan saya, tapi alangkah sedihnya hati ini saat tau dia sudah tidak sendiri menyadarkan diri alias metong ._____.

Setelah dinner-nya selesai, teman yang ditunggu masih tak kunjung datang. Akhirnya kami memutuskan untuk masuk ke kamar masing-masing sambil bawa mic.
"Akankah kau datang kemaaaariiii.... makanan apa yang kan kau beriiii.... Adakah jalan yang kau temuiii.. untuk kamu daataang keemaariiii.." *nada lagu andaikan kau datang kembali

Ketika yang ditunggu tak kunjung datang, mau kah kau terus menunggu? Meski tanpa kabar dan kepastian??

"Jadi, telor dadar pesenan gue mana?"




---------Bersambung-------



Kelanjutannya ada disini.. (Cerita muncak dan turun via Cemoro Kandang)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

silahkan tinggalkan jejak anda ^.^b

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...