Rabu, 23 April 2014

JALAN-JALAN MEN! Curug Nangka, Bogor (BUKAN JEBRAW DAN NAYA)

Senin, 14 April 2014
Pukul 5.56 WHG (waktu hape gue)

Baru bangun tidur, tiba-tiba salah satu temen yang jarang libur ngirim pesan yang isinya berita tentang anak-anak yang baru turun salak sekaligus ngajak hiking ke gunung bunder, sebut saja namanya Gustya atau biasa dipanggil Ndaaaay.
Gue: Ini yang baru turun nginep di rumah gue
Nday: Lanjut gak ke gunung bunder? kita ke curug sekarang
Gue : Yang lain masih pada shock, sama gue aja
Nday: Ya udah, hayuk. jam 11 di pocin
Tanpa basa-basi panjang, rencana dadakan itu langsung kami laksanakan. Sibuk cari temen untuk diajak, eh ternyata yang diajak juga udah punya acara, yowis, terpaksa kami jadi duo nekad traveler.



Awalnya kami merencanakan untuk bertemu di stasiun Pondok Cina, tapi karena Nday dari Tebet, jadi tempat bertemu dipindahkan ke stasiun bogor jam 12 siang.

Gue berangkat dari stasiun Pocin + pukul 11.20 siang, rada pesimis bisa nyampe stasiun bogor tepat waktu. dan pasti bakal kena omelan dari yang mpunya hajat.

Dari stasiun pocin ke stasiun bogor ongkosnya cuma Rp 2.500 (kalo ga salah lagi)
setelah deg-deg-an sepanjang jalan, akhirnya gue nyampe di stasiun bogor tepat pukul 12.00 WIB. Ini ga tau emang tepat waktu atau kecepetan keretanya. Pokonya hebat deh, baru kali ini janjian ga ngaret semenit pun.
tapi meskipun ga ngaret, orang yang gue cari tiba-tiba ga ada di tempat. Akhirnya, terpaksa gue beli pulsa cuma untuk ngehubungin tuh anak.

Setelah diselidiki, ternyata Nday malah nyangkut di peron gara-gara ketemu Bang Peppy yang belum pulang ke Jakarta setelah turun dari Gunung Salak.

Yuk ah, cap cuss....
"Naik apa? Jalan atau ngangkot?" tanya Nday
"Ngangkot"
Kami pun langsung naik angkot 02 menuju BTM, ongkosnya Rp 3000 kalo mau ngasih Rp 2500 juga, mangga.

Siang itu, gunung salak keliatan cerah banget. dan cuaca di bogor juga lagi rada panas. karena memang udah sekitar jam 1-an.
Gue saranin ya. kalo mau ke curug atau sekitaran sana mending bawa bekel. Apalagi yang baru pertama kali. selain dalam rangka penyelamatan uang juga bisa ngehemat waktu belinji.

Kelar nyari makan, lanjut nyari angkot.
Dari BTM kami lanjut lagi naik angkot yang ke arah Taman Sari. kebetulan satu bulan yang lalu kami pernah ke Pura yang ada di sana, jadi masih rada inget-inget lupa sama nomor trayeknya.

Daaan... Jengjeng..
"angkotnya mana?" Tanya Nday
Sebagai Lelaki, Nday pun mencoba bertanya ke abang-abang angkot.
"Bang, kalo ke curug naik apa?"
"Curug nangka? ini lewat, ini lewat" Jawab abangnya buru-buru.
Okeh, dapet. Naik lah kami ke angkot itu, sekalian ngadem juga karena kebetulan bogor lagi panas banget, tapi gerimis.

Beberapa menit kami nunggu angkotnya sampe penuh dan tiba-tiba abangnya jalan tapi ke arah yang biasanya ga dilewatin.
Dag dig dug... rada takut diboongin sama abang angkot dan takut diculik gitu sih tapi, muka harus teteup stay cool... kaya kulkas.

1 jam di dalem angkot dengan kepala yang udah dipenuhin tanda tanya. "Ini beneran? Kita ga nyasar kan? Kita dimana? eh, googling dong! Ongkosnya berapa?????????@$#%$#^$#" 

Yap, 1 jam perjalanan emang bukan waktu yang singkat ya, dan kami pun jadi tau, ternyata Taman Sari lumayan jauh juga. Apalagi kalo jalan.
"A, Curug Nangka a." Kata abang angkot
Nday dan gue yang lagi sibuk diskusiin tentang ongkos, tiba-tiba sadar. Ternyata kita masih di Bogor.
Ongkos yang diminta sama sopirnya lumayan bikin gue ga rela ngelepas lembaran duit itu. Ongkos yang biasanya Rp 5000/org tiba-tiba jadi Rp 10.000/org. WHAAAAT????? *sabar shan, sabar*

Kami diturunkan di pertigaan setelah pengkolan Curug, so.. kami harus JALAN LAGI ke arah yang benar. Ini memang perjalanan yang penuh dengan JALAN kaki. YA.. anggap aja latihan.
Bagi yang kuat jalan, gue saranin lagi ga usah ngojek. Soalnya sepanjang jalan menuju Curug pemandangan dan udaranya enak banget, tapi kalo ga ujan ya.

Di pintu masuk pertama, kami diminta untuk membayar Rp 7.500 per orang, dan dipintu masuk kedua juga sama Rp 7.500 per orang. Emang sih, ini lumayan bikin gue kaget, tapi ya mau gimana lagi.

Uang Rp 15.000 tadi, kayanya bisa ngejelasin semuanya. Pemandangan di dalem TNGHS - Taman Nasional Gunung Halimun Salak emang Indah alias bagus bingits. Pohonnya tinggi, udaranya adem, jalannya juga bersih dari sampah non organik, dan yang pasti ini bagus banget kalo untuk foto-foto.
Tapi, kalo udah ngejauhin pintu gerbang, mulai keliatan deh kekurangnnya. Banyak warung yang nangkring di pinggir jalan. Padahal ada papan peraturan yang jelas banget ngelarang ada warung di daerah sana. Tapi, ya entahlah.
  
Cuma jadi hiasan yang bahkan ga bikin pohonnya jadi lebih indah

Deretan warung di pinggir jalan menuju curug
Kebetulan pas kami sampe di Curug, suasana langsung berubah, awan hitam mulai berkumpul, udara semakin dingin, dan tetesan air dari langit menjadi banyak.
Yap... HUJAN.... Kami pun langsung nyari tempat untuk berteduh sekalian makan perbekalan yang kami bawa.

Perut kenyang, lanjut jalan.
"Akhirnya gue ke curug juga. Dulu pas SMP gue pernah bilang ke temen gue. suatu saat nanti gue bakal ke curug nangka." Tiba-tiba Nday curhat
Biasa aja keleuuuus 

Kami jalan lagi menuju curug nangka, saat itu kebetulan banyak yang baru turun. Daaan... semua laki-laki dan perempuan yang lewat itu ga ada yang bawa ransel. Rada aneh sih, masa gue yang salah kostum?
Tapi ini jalanannya emang ga cocok sama sendal kerok dan tas ketek.

Yaaay.... Sampe juga di Curug Nangka....
Awalnya kami lewat tangga yang ada di sebelah kiri, tapi gara-gara tertarik sama genangan air di curug nangka itu, kami langsung keluar jalur dan malah lewatin semak belukar yang banyak rumput dan batu licin. Sebenernya ada jalur tangga lagi di sebelah kanan, tapi karena kami ga tau dan berlagak sok tahu kami pun malah jadi keliatan banget baru pertama kali kesini. YA.... Namanya juga pengalaman.....

Nih, gue bagi-bagi keindahannya Curug Nangka

Gunung Salak
Keliatannya pendek
Karena hari udah mulai sore, dan kami juga udah lumayan puas foto-foto... kami pun memutuskan hubungan untuk pulang. Nday yang sebelumnya gue suruh ke tengah genangan air tiba-tiba lupa cara naik ke atas batu. Bapak-bapak yang satu ini emang kadang suka rempong sendiri.
Bisa turun tapi ga bisa naik, Genius -____-

Setelah Bapak itu berhasil, gue dikejutkan sama gerombolan monyet yang lagi pada santai-santai di pinggir kali. Ihwaaaaaaww... berasa di pantai.

Katanya, kalo udah sore monyetnya banyak yang turun apalagi kalo makanannya diatas pada abis, bisa sampe ke pemukiman warga. Nah, makanya kita jangan ganggu 'rumah' para monyet ya. Nanti kita juga yang repot. Kata petugas TNGHS juga pengunjung dilarang ngasih makan monyet-monyet itu, biar mereka ga ketergantungan sama manusia pemberian manusia :)

Monyet-monyet itu masih menghindar kalo ada manusia. Gue yang emang rada serem sama monyet jadi ngerasa tertolong gitu, monyet-monyet ini beda banget sama monyet-monyet yang ada di salah satu tempat di cirebon, sebut saja namanya PLANGON.

Diatas Curug Nangka
Kami turun sekitar jam + 4 sore. Saat kami turun, ternyata warung-warung di pinggir jalan yang siang tadi tutup mulai rapi-rapi-in dagangannya. Kayanya sih emang mereka pada dagang sore-malem --

Saat kami turun dan menuju pintu keluar TNGHS, lagi-lagi pemangdangannya keren banget. Udara makin adem ditambah pemandangan sunset alias matahrari terbenam meskipun sedikit. TAPI ITU KEREN BANGET.. kalo kata Nday sih "INI PECAH BANGET MEEN.....!" doi kebanyakan nonton Jebraw kayanya.

Sebelum kami keluar, Nday sengaja mau tanya tentang camping ground di daerah curug dan ternyata emang ada tempatnya dan tarifnya ga nyampe Rp 10.000 per orang. Cocok deh bagi yang doyan ngecamp.
Selesai tanya-tanya, kami jalan lagi ke jalan raya untuk nyari angkot ke arah BTM.

Perjalanan menuju jalan raya juga sama kerennya, disana kami bisa ngeliat kenampakan gunung salak dari bawah.
Puncaknya ga keliatan

Setelah puas memandangi kaki gunung salak, kami lanjut jalan lagi menuju jalan raya. Ternyata disana ada kejutan yang menunggu kami.

"Mau kemana dek?" Tanya bapak-bapak ga dikenal
"Ke Bogor pak. Kalo yang ke Bogor angkotnya lewat sini kan pak?" Nday balik nanya
"Angkotnya lagi pada demo dek. Jadi ga pada narik. Kalo mau naik ojek aja"
"APAA????" 


"Dari kapan pak?""Dari siang"
Dari pembicaraan itu, kami menyimpulkan bahwa saat kami ke Curug itulah sopir angkot 03 nya pada demo.
Kami mulai hilang arah jalan lagi ke tempat kami diturunkan angkot tadi siang. Disana, kami nanya-nanya lagi sama anak kecil dan ternyata emang angkotnya lagi pada ga ada dari siang. Kayanya itu juga alesan sopir angkot nembak tarifnya jadi Rp 10.000,-

Mau ga mau, setuju ga setuju kami jalan kembali ke arah pertigaan curug. Dan disana kami memutuskan untuk nyoba cari mobil pick-up dengan plat B, katanya biar searah.

Sepanjang jalan, banyak suara-suara yang menghantui kami dari belakang dan samping.
"Dek, mau kemana? Naik ojek aja. Angkotnya ga ada." 

Sebagai nekad traveler sejati, kami pun menolak ajakan itu dan terus berjalan hingga batas kilometer yang tidak ditentukan. Saat itu kami tahu, betapa pentingnya kaca spion, karena kebetulan kami selalu menengok ke belakang setiap 10 langkah sekali.
"Day, itu pertigaan pura" Teriak gue dari belakang.
Ternyata (lagi) Pura yang dulu pernah kami kunjungi letaknya ga jauh dari Curug. 
Kalo gini sih bisa One Day Trip, tapi kakinya harus kuat sih.
Kami melewati pertigaan itu dan terus berjalan hingga + 2km dari pertigaan curug. Saat itu, kami memutuskan untuk istirahat sejenak, karena kebetulan ada banyak orang dan ada tempat duduk.
Dan lagi-lagi kami nanya-nanya ke bapak yang ada di situ.
"Angkotnya beneran lagi demo ya pak?""Iya, dari tadi siang. Tapi kayanya nanti malem narik lagi itu""Oh, kalo ke bogor masih jauh ga ya pak?""Wah, kalo jalan mah sekitar 3 jam dek"
oops....
"Day mobil day... mau nyoba ga?"
"Hayuk..."
Kami langsung nyebrang dan ninggalin bapak tadi. Ternyata mobilnya ga nurunin kecepatan. Kami pun masih terus berharap. Dan bener aja, ada mobil pick-up lagi di belakangnya.
"Pak, boleh numpang ga pak? kebetulan angkotnya lagi demo jadi pada ga narik"
Bapaknya cuma ngangguk
AKHIRNYAAA..... 

Makasih ya pak atas tumpangnnya :)
Kami nebeng mobil pick up sampe pertigaan. Ga tau daerah mana, pokonya ada kantor pam/pln gitu. Dari sana kami jalan lagi untuk nunggu mobil pick-up atau angkot yang lewat.

Waktu itu udah mau maghrib, langit udah mulai gelap dan kami masih jadi bolang di Bogor.
"Kaki gue lecet, nanti cari tempat duduk yak" Kata Nday
"Yoo... tuh depan ada tempat untuk duduk. Disitu aja."
Saat itu gue cuma mau satu. Eskrim. Tapi pas ngitung uang yang ada di dompet, keinginan gue harus ditunda sampe Depok. Baiklah.
"Bero... angkot bero.."
"Ya udah, lu nyebrang duluan sana. Nanti kalo udah pasti gue nyebrang"
"Oke"
*nyebrang
"Yaaah.. tutup. Ga narik"
'"Hm.."
"Angkot lagi.. Nday.. angkot ndaaay.. kebuka pintunya"
Teriak gue dan baru sadar kalo partner gue udah jalan duluan. "DAAAAY...ANGKOOOT....!"
Akhirnya kami dapet angkot yang ke arah BTM. Tenaga udah hampir abis, mata ngantuk dan perih pula. Kami pun lebih memilih diam dan meratapi nasib di dalem angkot.
Dari BTM kami naik angkot lagi ke arah stasiun Bogor.

Perjalanan yang sangat panjang dan cukup melelahkan tapi ga bikin kapok.
Kami sampe di stasiun Bogor sekitar jam setengah 7 malem. Tanpa basa-basi, kami langsung naik kereta yang ke Tanah Abang. Gue turun di UI, Nday turun di Tebet.

THE END

*Sepanjang perjalanan menuju Depok, Nday heboh banget ngebahas pengalaman dia dkk ke Semeru tahun lalu (Padahal gue udah ngebayangin gue bisa tidur sampe Depok). Sampe-sampe 1 gerbong yang isinya cuma dikit pada nengok ke arah gue dan Nday. Pasti mereka heran, itu cowo kenapa cerewet banget? Tapi, ya begitulah temen gue, partner duet maut gue. 
Jebraw dan Naya mah kalah itu. HAHA.......

*Perhatian
Ternyata yang gue ceritain disini adalah pengalaman gue dan partner ke CURUG DAUN, BUKAN CURUG NANGKA
La~~La~~La~~La~~~~~~

Foto-fotonya :


Perjalanan pulang menuju pintu TNGHS
Diatas Curug Daun



Genangan Air Curug Daun


1 komentar:

  1. Whahahahahaa.... Judulnya apaaaa kenyataannya ke manaaa...

    BalasHapus

silahkan tinggalkan jejak anda ^.^b

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...