Kamis, 01 Desember 2011

DARAH SUNDA, BUKAN BERARTI NGERTI BAHASA SUNDA


Ini pengalaman ngekost gue jaman SMA di salah satu daerah di Jawa Barat.

Ini tentang kehancuran yang di mulai dari ketidak mengertian gue dengan bahasa yang di pakai orang-orang sekitar.

Gue sekolah di salah satu SMA negeri di Majalengka.

Majalengka digoyaaaaaaang...!!!
Dimana tuh?
Daerah Jawa Tengah yah?
Oooh, yang deket Majalaya ya?

Itu kalimat-kalimat yang sering gue denger dari lawan bicara gue kalo lagi ga sengaja nyinggung nama Majalengka.


Bagi yang ga tau, tolong deh dari sekarang, langsung searching di google atau Wikipedia tentang MAJALENGKA biar lebih jelasnya ya.

Majalengka itu tetangganya Cirebon, Kuningan, dan Sumedang.
Masih Jawa barat lah pokonya.  
Di kota itu, gue ngekost bareng shinta, kembaran gue. Kita yang bener-bener baru pertama kali di buang ke daerah orang dan jauuuh dari rumah asli pula, beneran jadi kaku. Bingung sama situasi di luar sana.

Majalengka termasuk daerah yang pake bahasa sunda tuk bahasa sehari-harinya.
Gue yang dari Depok beneran ga ngerti sama bahasa sunda (meskipun Depok di ajarin bahasa sunda).
Bahasa sunda di sana beneran bahasa sunda asli. Beda jauh sama bahasa sunda yang gue pelajarin di SD dan SMP.

Pas awal-awal menginjakkan kaki disana, gue cuma bisa senyum-senyum kalo ada orang yang ngajak ngobrol gue. Bukan karena gue sombong, tapi karena gue bener-bener ga ngerti sama apa yang mereka omongin.

Kejadian pertama di sekolah yang bikin gue bingung adalah saat teman gue tiba-tiba minjem tipex dan ga di kembaliin lagi ke gue. Otomatis gue minta tipex gue dong. Dan dikarenakan gue masih ga tau nama dia siapa, akhirnya gue manggil dia dengan sebutan “eh”

“Eh, tipex gue mana?” kata gue nyantai dan pasang tampang galak
“Cieeee…. GUE cenah. Haha..” Temen cowo gue yang itu cuma ngetawain omongan gue barusan.
(cenah = katanya)

Disana ga biasa pake kata ‘gue-elu’. Biasanya pake aku-kamu atau urang-maneh atau uing-sia ß bukan untuk di di tiru ya. Itu bahasa kasar.
Dari situ gue mulai sadar dengan keadaan gue sekarang dan emang harus menyesuaikan diri lagi dengan sekitar.

Selanjutnya, di SMA gue ternyata setiap hari Rabu itu khusus hari bahasa sunda. Guru yang ngajar hari itu wajib pake bahasa sunda dalam penyampaian materi pelajaran.
Itu gue tau pas pelajaran bahasa sunda dan itu hari Rabu. Kan pas banget tuh. Pelajaran bahasa sunda di hari bahasa sunda. Langsung kacau pikiran gue saat itu juga.

“APAAA….???? BAHASA SUNDA??” di zoom 4x, mata melotot ngeliat papan tulis (sinetron banget) -_-

Dan ini lah awal kehancuran gue.
Guru bahasa sunda dateng. Kaya guru-guru yang lain, guru minta siswa ngenalin dirinya masing-masing.
Dan tiba saatnya……

“Nama saya Shanti Ratnawati. Asal sekolah SMP Negeri 8 depok. Alamat di Depok”

Entah kenapa, setiap gue ngenalin diri, kondisi kelas langsung berubah sunyi. Semuanya bener-bener merhatiin kalimat gue. Jadi rada ga enak gitu sih. Soalnya keliatan banget bedanya. #abaikan.

Baru juga mau balik ke bangku, eh gurunya nanya pake bahasa sunda. Bener-bener bahasa sunda lemes pula (halus).

“#$%^&((_&^$$@#$@@!$%#@” kata guru gue pake bahasa sunda
“Hah? Apaan bu? Ga ngerti bahasa sunda. Hhe” Jawab gue sambil nyengir-nyengir kuda di depan kelas.
“Depok masih Jawa Barat kan?” Gurunya mulai rada galak
“Oh, iya bu. Tapi ga pake bahasa sunda”

Lagi-lagi gue ngejawab pake bahasa Indonesia ngaco. Ga sesuai bahasa baku. Dan gue pun untuk pertama kalinya, kena semprot dari tuh guru.

Sial… kenapa mesti gue siiiiiih????? #emosi 

Minggu ke dua, lagi-lagi hari Rabu. Gue udah mulai takut kalo mesti ketemu tuh guru lagi. Tapi, ya mau gimana lagi. Itu tuntutan pelajaran.
Guru sunda itu masuk kelas dan langsung ngebahas materi pelajaran dengan bahasa sunda yang beneran kentel banget.
Sampe-sampe, SATU KATA PUN GUE GA NGERTI.
Itu materinya tentang ngedongeng, otomatis ceritanya pake bahasa sunda.
Dan, tiba-tiba…… jeng jeeeeng….

“Itu yang dari Depok, ngerti ga Ibu ngomong apa?” (sebenernya dia pake bahasa sunda)
“Hah? Hm… sedikit bu” senyum-senyum takut
“Kamu tau ciduh ga?”
“Ooh, tau bu”
“Apa?” ibunya mulai senyum
“Gayung bu (saat itu gue dengernya ciduk). Yang untuk mandi” jawab gue santai dan tanpa beban

Ngedenger jawaban itu, akhirnya satu kelas pun ketawa. Gurunya cuma geleng-geleng dan balik lagi ngebahas materi.
Oke, gue di ketawain. Makasih. -_-
Gue yang beneran ga ngerti maksud tuh guru. Cuma bisa diem sambil nunduk.

Eperibadeh, tolong kasih tau kenapa kalian ngetawain gue????? ß jeritan gue dalam hati

Dan, setelah sekian lama, ternyata ‘ciduh’ yang dimaksud Ibu itu adalah air liur atau ludah.

Ebuseeeeeeee….. jauh amat sama gayung????

Setelah gue tau arti dari kata itu, rasanya gue pengen kabur bentar keluar kelas terus ngumpet di atas pohon mangga depan Sekolah sambil makanin semua magga yang kegantung di situ.
Kesalahan gue fatal banget.

Air ludah dan gayung??? JAUUUUUUUH…. *nangis
Setelah beberapa bulan, masalah bahasa yang gue alamin semakin sedikit. Berkat temen-temen kostan gue yang udah bisa nularin virus bahasa sunda di kostan. Meskipun, yang di ajarin mereka lebih banyak bahasa sunda kasar. Tapi gue tetep berterima kasih ko sama kalian.

Makasih ya Intan (ntan) , Eva (eponk) , Mutiara (Tayut), dan temen-temen gue yang lain. *cium basah

























3 komentar:

  1. wakakakaka asli ngakak yg pas bagian 'ciduh' :D
    FYI gue blm pernah ke majalengka lohh, walaupun gue tinggal di cirebon -.-

    BalasHapus
  2. kapan" kita main bareng di perbatasan majalengka dan cirebon yaw. haha

    BalasHapus
  3. boleh gak aku doain biara bisa lancar bahasa sunda dalam waktu dekat???
    haha
    http://literatbasah.blogspot.com

    BalasHapus

silahkan tinggalkan jejak anda ^.^b

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...