Rabu, 23 November 2011

MENGEJAR BIS LEBIH LELAH DIBANDING MENGEJAR CINTA

Ini kisah kami (aku dan teman ku)
Ini bener-bener kisah nyata yang baru aja aku alamin. 
Bercampur aduk, ada rasa sedih, seneng, mengharukan, menyakitkan dan bahkan menegangkan.
Aku kuliah di salah satu universitas negeri di Jakarta dan tinggal di Depok. Tiap hari pasti ke kampus naik Bis mayasari AC 84 jurusan Depok – Pulogadung. Sebenernya ada alternative yang lain, tapi karena aku baru menginjakkan kaki lagi di depok dan Jakarta jadi aku masih rada takut dan kurang yakin kalo naik kendaraan yang lain. Serba takut aja perasaan.


Bis 84 ini Cuma lewat 30 menit sekali. Kerasa banget dong kalo ketinggalan bis nya. Ketinggalan ya. Brarti bis nya belum lama lewat. Apa lagi aku kalo brangkat selalu nunggu di tempat yang ga ada pohonnya. Dan bener-bener kena sinar matahari langsung. PANAS dan SEHAT mungkin ya.
Kalo pagi emang kerasa banget kalo nunggu. Sebelumnya saya tinggal di rumah kakak aku daerah rawasari dan itu ga jauh dari kampus. Jadi DULU saya Cuma sedih pas kebetulan lagi pulang ke Depok dan harus berangkat pagi. Perjalanan paling lama 1 ½ jam, paling cepet 1 jam.
Beberapa hari pas bulak-balik Depok – Rawamangun, aku selalu nyatet waktu bis 84 dateng.  Dan dapet kesimpulan klo 84 datengnya antara lewat 10 atau kurang 20 menit. Dan itu beneran. 1minggu lebih jadwal itu bisa dipercaya. Dan akhirnya jadwal berubah lagi. Aku yang udah ga pernah pake jam tangan pun jadi bingung (jam tangan yang dulu tuk jadwal 84 mati) dan ga ada yang sama. Akhirnya, itu pertama kalinya lagi saya nunggu 84 dateng selama 30 MENIT. Keringet udah banjir di dalam. Tapi untungnya 84 bis AC. Bisa ngademlah. Tapi paling enek kalo udah keringetan luar-dalem eh ternyata AC di bisnya ga kerasa. MENYAKITKAN. PANAAS. Ga pede. :’(

Yak, itu cerita tentang nunggu 84 dan selanjutnya tentaaaaang …..
Jeng jeng…. 
MENGEJAR DELAPAN EMPAAAAAAAAAT…… YEEEE *prok prok prok*
Ada 2 mata kuliah aku yang pulangnya lewat dari jam 3 sore, dan itu berarti jadwal pulang aku sama kaya orang-orang pulang kantor.  Dan apa artinyaaaa???
Artinya adalah PENUH, MACET dan GA DAPET DUDUK alias BERDIRI sampe pegeeeel :’(

CERITA PERTAMA
Cuma aku dan Renny (temen satu kelas) orang depok pelanggan setianya 84. Seperti biasa kita nunggu ga pas di depan kampus. Kenapa? Soalnya klo nunggu depan kampus artinya kita udah siap untuk berdiri. Jadi kita selalu jalan kearah arion (dari UNJ) berharap bisa sapet duduk). Ngeliat jam, bentar lagi 84 lewat nih. dan aku pun ga jadi jajan. Kita terus jalan. Sampe ke depan kantor dinas apaaaa gituu (aku lupa) ada tempat duduk tuk nunggu (bukan halte). Duduk di situ, celingak-celinguk nyariin 84.
Jalanan macet. Bis umum yang biasanya lewat pinggir malah nyalip ke jalan Bus way. aku sibuk main hape, maklum anak muda. Nah, Renny bagian ngeliatin 84. Renny yang udah di samping jalan tau-tau nunduk-nunduk terus. “shan, 84 shan” Renny langsung histeris. Tampang dia langsung berubah. aku yang rada kagok nyebrang ini Cuma bisa nunggu aba-aba dari dia. Kita langsung menerjang kemacetan.
Nyamperin 84. Lariii -> diklakson -> hampir ketabrak -> ngintip posisi 84 -> “84NYA MANAAAA?”    
APAAN?? 84nya ILANG?? -> nengok ke kiri, ITU 84nya REEEE -> lari lagi -> hampir ketabrak lagi -> nyelip-nyelip mobil lagi -> dan teriak-teriak LAGI
“BANG 84 BAAAAAANG” Renny yang teriak, aku Cuma bisa bengong gara-gara syok ngeliat keadaan sekitar yang udah penuh sama mobil dan motor.
Abangnya negok -> berenti sebentar -> nunggu saya dan renny -> kita naik -> dan, BERHASIIIIIIIILLLLLLL…
 Capeknya GILA. Kita Cuma bisa ketawa-tawa sambil narik napas pelan-pelan.
WOW.. HEBOH, CUMA GARA-GARA 84

CERITA KEDUA
Pulang sore (lagi). Bareng Renny (lagi), jalan ke luar kampus bareng. Cengangas-cengengesan, sambil cerita tentang mata kuliat kita yang masih abstrak di otak. Jam di tangan udah nunjukin ciri-ciri akan kemunculan 84. Kita pun udah mulai ngintip-ngintip dari dalem pager kampus. Nyampe gerbang utama, Renny teriak “LAPAN EMPAAAT”
hah?? Apaan? 84? Mana?
Huwaaaaa, 84 baru lewat, pintu pager kampus yang sempit hampir bikin kita berdua ketinggalan patas.
Renny dan aku langsung lari-lari LAGI ngejer patas yang jalannya masih rada lelet.
Lari -> nyari jalan (kebetulan depan kampus rame) -> nyelip-nyelip -> lari -> teriak LAPAN EMPAAAAAAT
Teriakan paling ampuh. 84 berenti -> abangnya nyengir-nyengir minta di timpuk -> kita naik -> cari duduk -> ketawa sambil narik napas pelan-pelan
HUWAAAAAA., hampir aja nunggu 84 setengah jam lagi
Dan ga lama kami pingsan alias tidur gara-gara capek kuliah dan capek ngejer 84

CERITA KETIGA
Pulang sore lagi, tapi ga pulang bareng Renny.  Kali ini aku pulang bareng anak-anak cililitan (berasa preman). Otomatis beda aliran  dong. Saya naik 84 mereka naik busway.
Pas jalan mau kegerbang kampus emang perasaan aku udah mulai ga enak. Ngeliat jam, ternyata udah jam 5 kurang 4 menit alias 4.56. tanda-tanda 84 udah mau menampakkan diri nih.
Dari dalem gerbang udah mulai nundu-nunduk ngeliat bis mayasari yang lewat.
Nunduk -> nunduk terus -> sampe jongkok “LAPAN EMPAAAAAAT”
aku histeris sendiri. KABUUUUUUUUR, lari secepatnya. Kecepatan maksimal nih. udah ga peduli sama temen yang tadi jalan bareng. Bodo amat dah. Pentingan 84 di banding dadah-dadah dan say goodbye ke mereka (jahaat) XD
aku yang udah bener-bener jarang lari pun langsung LARI KENCENG , mau teriak percuma kan masih di dalem gerbang kampus. Mana kedengeran.
Terus lari berharap 84nya berenti, lari beberapa meter ternyata udah ga bisa ke kejer lagi. orang-orang di parkiran pada ngeliatin, bodo amat ah. Anggap aja penonton.
Dan karena ga bisa kekejer. Apa yang aku lakukan???
NAIK OJEEK.
“BANG OJEK BANG. BURUAN, KE UTAN KAYU. NGEJER 84 YANG TADI” nyerocos sambil ngos-ngosan
“yang tadi itu neng? Ga bakal keburu itu sih” sambil pake helm
Dalem hati: “kalo abangnya ngomong mulu sih emang ga akan kekejer bang” *enek dalam hati*

Waktu itu tuh pengen banget rasanya tukeran posisi sama abang ojek itu. aku yang nyetir abang yang aku bonceng. Saking paniknya.
Daaaaaan, JALAAAAN -> MACET -> PANIK SENDIRIAN -> BELOK KE UTAN KAYU -> TEEEET… LAMPU MERAH -> huwaaaa…. Emosiiii. -> BINGUNG (TETEP NAIK OJEK ATAU LARI) -> abang ojeknya ngerti, dia langsung pura-pura dari pom bensin supaya ga lewat jalur lurus (pokonya begitu dah) -> LAPAN EMPAT
Akhirnya kekejer juga nih 84, rasanya langsung berbunga-bunga hati ini #alah #PLAK
TURUN DARI OJEK -> BAYAR GOCENG (kemahalan tuh, tapi bodo amat dah) -> *hadap kanan grak* “NENG HELMnya.” -> #eh, kebiasaan banget deh -____-“  -> copot helm -> naik ke bis deh
Ih waw, penuh cooooy. Bodo laah, ga peduli, yang penting nyampe rumah cepet dan selamat.
Tarik napas -> nyari posisi berdiri yang enak -> lalu… update. Hahaaaaa XD #biasa

APA YANG BISA DI AMBIL DARI CERITA INI???

LEBIH SAKIT DI TINGGAL 84 DARI PADA DITINGGAL PACAR *eh #TIDAAAAAAAAAAK

Aku sayang pacar aku ko :* meskipun sebenernya ga punya #PLAK

Sekian cerita curat-curetnya :)

Salam mengejar delapan empat *goyang gayung*


7 komentar:

  1. 84 itu sesuatu banget yak -_____-

    BalasHapus
  2. jangan percaya sama hati
    hati mah deket empedu
    selalu dekat dengan kepaitan

    BalasHapus
  3. kenapa yang komen hewan semuaa????? #emosi

    BalasHapus
  4. hahhahaaa,..
    seru seru seru,...

    BalasHapus
  5. perjuangan banget ya mahasiswa antar kota kuliahnya ha ha

    BalasHapus
  6. 84 dari depok paling pagi jam berapa ya?

    BalasHapus

silahkan tinggalkan jejak anda ^.^b

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...